Home / Hukum / Ekonomi / Pemerintah Tunjuk Perusahaan Amerika Jadi Konsultan Proyek Kereta

Pemerintah Tunjuk Perusahaan Amerika Jadi Konsultan Proyek Kereta

Pekerja mempersiapkan landasan kerja bagi mesin bor terowongan (tunnel boring machine/TBM) untuk pengeboran jalur kereta transportasi massal cepat atau mass rapid transit (MRT) yang sudah tiba di lokasi proyek pembangunan kereta massal cepat di Bundaran Senayan, Jakarta Pusat, Kamis (6/8). Saat ini pekerja tengah merakit mesin bor, menyiapkan landasan kerja di bawah patung Api Nan Tak Kunjung Padam serta membangun stasiun bawah tanah. Kompas/Priyombodo (PRI) 06-08-2015

Pemerintah telah menunjuk Boston Consulting Group (BCG), perusahaan konsultan asal Amerika Serikat untuk mengkaji proposal Jepang dan China terkait proyek kereta cepat. Nantinya, BCG yang akan memberikan rekomendasi kepada pemerintah untuk memilih salah satu proposal.

“Kalau tidak salah konsultannya itu BCG, dari Boston,” kata Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution di Istana Kepresidenan, Rabu (19/8/2015).

Menurut Darmin, BCG kini sudah mulai berjalan mengkaji proposal yang ditawarkan Jepang dan China. Namun, dia tidak menyebutkan berapa lama kajian itu akan dilakukan.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo menyatakan akan memutuskan kereta cepat pada akhir Agustus. Presiden yang akrab disapa Jokowi ini menyebutkan, konsultan akan mengkaji berbagai segi mulai dari biaya, teknis, teknologi, hingga konstruksinya.

Dia menginginkan agar kerja sama yang terbangun merupakan kerja sama jangka panjang. Jokowi pun ingin agar pembuatan kereta cepat tetap menggunakan kandungan lokal.

Baik Jepang mau pun Tiongkok sama-sama sudah menyelesaikan studi kelayakannya. Keduanya juga sudah memberikan nilai investasi, namun Jokowi mengaku hal tersebut belum bisa diungkap ke publik sekarang.

Tiongkok mengklaim kereta yang dibuatnya yang terbaik. Kepala Komisi Pembangunan Nasional dan Reformasi Republik Rakyat Tiongkok Xu Shaoshi kepada Jokowi mengungkapkan kereta buatan negerinya bisa melaju 350 kilometer per jam. Sementara Jepang mengklaim bisa membuat kereta cepat yang mengutamakan keselamatan.

(Kompas)

About admin

Check Also

Harga Emas Dunia Menurun

  Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange turun tajam pada perdagangan Kamis …

Leave a Reply