Home / Business / Beberapa Syarat Agar Indonesia Jadi Negara Maju

Beberapa Syarat Agar Indonesia Jadi Negara Maju

gedungjakarta

Ketersediaan energi merupakan syarat utama yang bisa mendorong sebuah negara berkembang menjadi negara maju. Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM), I Gusti Nyoman Wiratmaja mengatakan, energi merupakan salah satu sektor yang mesti dicukupi bersamaan dengan pangan dan air.

“Kalau kita lihat paparan dari PBB untuk bisa menjadi negara maju ke depan adalah minimal harus menguasai tiga hal, pangan, kedua energi, ketiga air, “kata dia di Surabaya, Rabu (26/8/2015).

Sementara itu, dia menuturkan minyak dan gas (gas) diperkirakan menjadi tumpuan energi nasional. Dia bilang, porsinya diperkirakan mencapai 25 persen hingga 30 persen dari seluruh energi yang ada. “Kalau kita lihat kebijakan energi nasional sampai 2050, migas punya peranan penting dalam energi antara 25 persen hingga 30 persen,” tuturnya.

Untuk itu, lanjut dia perlunya menjaga ketersediaan (available), kemudian akses energi, dan ketiga keberlanjutan energi tersebut.

Memang, diakuinya sektor migas memiliki menyumbang porsi besar dalam Anggaran Penerimaan dan Belanja Negara (APBN). Namun demikian, migas juga memiliki risiko pada lingkungan, ekonomi, dan keselamatan. “Tugas kita pemerintah dan industri penunjang. Bagaimana membangun keselamatan menjadi budaya,” tandas dia.

Sebelumnya, pendiri Medco Group, Arifin Panigoro menyatakan bahwa Indonesia telah masuk ke dalam krisis energi terlihat dari pasokan listrik di beberapa daerah sering padam.

Menurut Arifin, keuangan negara akan semakin berat jika Indonesia tidak bisa memenuhi kebutuhan energinya, dari sumber yang berada di dalam negeri. “Akan makin berat buat Indonesia jika tidak mampu mencukupi kebutuhan energi nasional,” ungkapnya.

Ia pun menjelaskan, kebutuhan energi di Indonesia dalam prognosa akan tumbuh berlipat ganda seiring dengan pertumbuhan ekonomi nasional. Baru-baru ini dalam publikasinya, Price Waterhouse Cooper (PWC), meramalkan Indonesia akan menjadi negara dengan gross domestic product (GDP) terbesar kelima di dunia pada 2030. Untuk mendukung pertumbuhan ekonomi ini perlu pasokan energi yang cukup.

“Artinya, kalau di dalam negeri tidak ada, ya harus impor. Apa mau kita hidup bergantung pada pasokan energi dari luar negeri?” ujar Arifin.

Saat ini kebutuhan energi nasional mencapai 4,5 juta barel setara minyak per hari. Jumlah ini akan meningkat jadi 7,7 juta barrel setara minyak per hari pada tahun 2025.

(Liputan6)

About admin

Check Also

Harga Emas Dunia Menurun

  Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange turun tajam pada perdagangan Kamis …

Leave a Reply